Kecolongan Lagi, Kembali Sumur Minyak Ilegal Meledak di Keluang Muba

Berita, Sumsel8 views

MUBA, ENIMTV – Kembali Suara ledakan dan percikan api yang berasal dari terbakarnya sumur minyak ilegal di Kecamatan Keluang, Kabupaten Musi Banyuasin (Muba). terjadi untuk kesekian kalinya hanya kali ini lokasinya berada dalam sebuah kebun di Desa Tanjung Dalam,

Aktivitas illegal drilling yang terbakar Minggu, 12 Mei 2024, sekitar pukul 17.00 WIB, dikelola Ayub (36). Dia warga Jl H Rd Suhur, RT 008, Penyengat Rendah, Kecamatan Telanai Pura, Kota Jambi, Provinsi Jambi.

Kebakaran yang terjadi di sumur minyak ilegal itu cukup lama. “Itu di satu titik berdekatan, semua milik tersangka,” sebut Kapolres Muba AKBP Imam Safii SIK, melalui Kasat Reskrim AKP Bondan Try Hoetomo SIK MH, Selasa, 14 Mei 2024.

Penyebabnya, diduga karena adanya aktivitas warga yang meras atau memindahkan minyak mentah hasil aktivitas illegal drilling menggunakan mesin pompa penyedot. “Mesin penyedot mengeluarkan percikan api, menyambar bak penampungan minyak dan sumur minyak,” ulasnya.

Baca juga:  HUT ke-76 TNI, SMSI OKI Beri Penghargaan Sahabat Pers kepada Dandim 0402/OKI-OI

Tindakan kepolisian dari Polsek Keluang dan Polres Muba, mendatangi lokasi kejadian dan koordinasi dengan BPBD Muba. Bersama masyarakat, melakukan upaya pemadaman. Semprot dengan alat pemadam air ringan (apar), air dicampur deterjen, dan kerahkan 5 alat berat.

Setelah diketahui pemilik atau pengelola sumur minyak ilegal yang terbakar itu, polisi langsung melakukan pengejaran. Tim dari Unit Pidsus Satreskrim Polres Muba, berhasil menciduk tersangka Ayun, di sebuah penginapan di Kota Sekayu, Senin dini hari, 13 Mei 2024.

“Tersangka kami amankan di penginapan, saat hendak menunggu pagi guna berusaha kabur ke luar kota (kembali ke Jambi),” beber Bondan. Hingga Senin, 13 Mei 2024, api masih menyembur dari sumur minyak yang terbakar. Belum sepenuhnya padam.

Baca juga:  Terjadi Lagi, Sumur Minyak Ilegal di Muba Meledak

Namun Selasa, 14 Mei 2024, Bondan menyebut api sudah berhasil dipadamkan.

“Tidak ada korban luka maupun korban jiwa dalam peristiwa tersebut,” sambung Bondan, yang sebelumnya menjabat Kapolsek Bayung Lencir.

Dari tempat kejadian perkara (TKP), polisi mengamankan sejumlah barang bukti yang hangus terbakar. Seperti mesin pompa penyedot, selang bekas terbakar, kerangka motor bekas terbakar, katrol, canting dan tameng bekas terbakar. Set steger, dan 35 liter minyak mentah.

Atas peristiwa yang berulang ini, Polda Sumsel meminta para pemangku kepentingan di bidang minyak dan gas bumi (migas). Seperti SKK Migas, Pertamina, Kementerian ESDM, serta Pemerintah Daerah guna menertibkan aktivitas pengeboran dan pengolahan minyak ilegal.

Baca juga:  Plt Bupati Kaffah Imbau OPD Sukseskan Penyempurnaan Data Publikasi Kabupaten Muara Enim Dalam Angka 2023

Kepada polisi, tersangka Ayub mengaku baru sebulan melakukan aktivitas pengeboran minyak ilegal di Desa Tanjung Dalam, Kecamatan Keluang, Muba.

“Baru tiga hari menghasilkan minyak dari sumurnya, jadi minyaknya masih dalam penampungan. Belum sempat dijual,” akunya.

Untuk tersangka Ayub, penyidik menjeratnya dengan Pasal 52 UU RI No.22 Tahun 2001 tentang Migas, sebagaimana diubah dalam Pasal 40 angka ke-7 UU RI No.6 Tahun 2023 tentang Penerapan Perpu No.2 Tahun 2022 tentang Cipta Kerja, jo Pasal 55 Ayat ke-1 KUHPidana Jo Pasal 188 KUHPidana. Ancamannya pidana 6 tahun penjara, dan denda Rp60 miliar. (SMSI Sumsel)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *