oleh

Bukit Asam Dukung Pengembangan Road Map Disabilitas

MUARA ENIM, ENIMTV – Sebanyak 30 orang penyandang disabilitas tergabung dalam Tim Auditor Yayasan Wahana Inklusif Indonesia selaku Konsultan Pengembangan Road Map Disabilitas yang merupakan bagian dari anggota MIND ID berkunjung ke PT Bukit Asam Tbk (PTBA) Tanjung Enim, Jumat (7/1/2022).

Mewakili Manajemen, Senior Manager Sumber Daya Manusia Stratejik PTBA, Muhammad Hatta mengucapkan terima kasih dan apresiasi atas kunjungan silaturahmi rekan-rekan dari Tim Auditor Disabilitas.

“Tidak lupa juga kepada MIND ID, kami berterima kasih telah memfasilitasi kegiatan ini,” ucapnya.

Ia mengatakan Bukit Asam menyambut baik adanya saran dan masukan dari rekan-rekan auditor yang menjadi kesepakatan bersama dalam bentuk pengembangan road map disabilitas khususnya di lingkungan kerja PTBA.

Baca juga:  Sering Transaksi Narkoba dan Resahkan Masyarakat, Team Trabazz Polsek Gunung Megang Ringkus Pria Ini

“Karena Bukit Asam menyadari masukan dan saran sangat penting untuk memberikan akses kemudahan bagi penyandang disabilitas dalam mengeksplorasi kemampuan kerja tanpa ada hambatan. Sehingga ada kesempatan sama dalam menunjukkan prestasi kerja,” jelasnya.

Dengan pengembangan road map disabilitas ini, nantinya yang perlu dilakukan perbaikan dan tambahan-tambahan, agar akses-akses dan fasilitas untuk disabilitas dapat terpenuhi, apapun hasilnya akan disampaikan ke perusahaan.

“Dan yakinlah Bukit Asam akan menindaklanjuti saran dan masukan ini, terlebih untuk kebaikan bersama sebagai bagian dari anggota MIND ID,” ujarnya.

Baca juga:  Menperin Optimistis Industri Tumbuh 5,5 Persen Tahun 2022

Sementara itu, Kornasdewani, Konsultan Pengembangan Road Map Disabilitas MIND ID, mewakili rekan-rekannya mengucapkan terima kasih atas sambutan hangat yang telah diberikan PTBA.

Ia mengatakan bahwa menjadi bagian dari pengembangan di jajaran anggota Holding MIND ID menjadi tujuan rombongannya ke Bukit Asam Tanjung Enim.

Pengembangan road map disabilitas di MIND ID dilakukan sejak 19 November 2021, yang fokus terbesar saat ini ialah akses disabilitas. Karena, bila melihat langsung  masih ada kekurangan untuk kemudahan bagi penyandang disabilitas. Sedangkan akses fisik yang menjadi perhatian seperti area luar gedung, area dalam gedung, dan fasilitas umum.

Baca juga:  Dugaan Pungli, Propam Polri OTT Oknum Polisi

“Sementara untuk di PTBA sendiri hasil peninjauan yang menjadi saran kami yaitu memperbanyak ram atau bidang miring di undakan, memperlebar pintu toilet atau menggunakan pintu sliding di toilet, memperbanyak penunjuk arah gedung atau ruangan, dan menambah denah sederhana dekat pintu masuk utama,” jelasnya.

“Dengan apa yang telah dilakukan oleh PTBA kami sangat mengapresiasi itu, ini merupakan langkah baik untuk kawan-kawan disabilitas dan semoga fasilitas-fasilitas dan akses-akes untuk disabilitas ke depannya lebih baik,” pungkas Kornasdewani. (Aal/Humas PTBA)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *