oleh

Aspirasi Massa Ditampung, JPU Kejari Lahat Tunggu Perintah Pimpinan

LAHAT, ENIMTV – Sekitar puluhan massa yang mengatasnamakan Aliansi Aktivis dan Media, hari ini, Senin (9/1/23) berencana mendatangi Kantor Kejaksaan Negeri dan Pengadilan Negeri (PN) Lahat, Sumatera Selatan. Namun, massa terpaksa harus berkumpul dan berorasi di ruas Jalan Kolonel H. Burlian Bandar Jaya, Kecamatan Lahat Sumatera Selatan.

Pasalnya, massa yang dimotori LSM Bakkin ini menyuarakan meminta keadilan atas sikap tuntutan JPU Kejari Lahat 7 dengan bulan yang diputus Majelis Hakim PN Lahat 10 bulan penjara dalam perkara dugaan Pemerkosaan dalam sidang di PN beberapa hari lalu. Aksi tersebut, pun dikawal ketat oleh pihak gabungan Pol-PP, TNI dan Polri.

Baca juga:  HGN 2021, Peneliti Dorong Peningkatan Kualitas dan Kesejahteraan Guru

Karena dianggap tidak sesuai dengan surat pemberitahuan dan melanggar aturan, Saryono, S. Sos selaku Orator meminta agar mereka (Demonstran) bisa berorasi di depan Kantor PN Lahat.

“Kami mohon supaya kami menyampaikan orasi di halaman Kantor PN Lahat”, pinta Saryono.

Senada, Ketua LSM Bakin sekaligus sebagai koordinator aksi, Nata Biro Hiri juga menyampaikan rasa kecewanya terhadap dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejari dan putusan Majelis Hakim dengan hukuman 10 bulan penjara tersebut.

“Aksi ini adalah panggilan hati kami. Untuk itu, kami minta supaya JPU Kejari Lahat segera melakukan Banding ke Pengadilan Tinggi (PT) Sumatera Selatan”, teriak Nata.

Baca juga:  Juarsah Resmikan 239 CPNS Formasi Tahun 2019 di Lingkungan Pemkab Muara Enim

Setelah beberapa menit menyampaikan aspirasinya di ruas jalan Kolonel H. Burlian, massa yang menyuarakan keadilan bagi korban kekerasan seksual yang pelakunya diputus 10 bulan penjara dalam sidang di PN Lahat, 10 perwakilan massa diperkenankan pihak PN untuk masuk ke gedung PN guna berkoordinasi terkait tuntutan mereka.

Tawaran ini, pun diindahkan oleh massa. Sayangnya, dalam pertemuan tersebut hanya 2 orang pewarta yang dibolehkan masuk dan meliput.

“Untuk wartawan cukup 2 orang saja”, cetus PK PN Lahat.

Baca juga:  Pemkab Muara Enim Siap Dukung Suksesnya Gelaran Pertikaranas IV Tahun 2022

Setelah melakukan urun rembuk antara perwakilan massa dengan pihak PN dan Kejari Lahat, semua phak sepakat untuk menampung dan menerima serta memenuhi permintaan massa.

Kendati demikian, saat dikonfirmasi terkait tuntutan massa, Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Lahat, Nilawati, SH, MH melalui Kepala Seksi (Kasi) Inteligent masih tetap menunggu perintah dari atasannya dalam menentukan langkah selanjutnya.

“Ya, kita sudah tampung aspirasi dari massa dan akan melaporkannya pada pimpinan. Untuk langkah berikutnya, tentu kita masih harus menunggu petunjuk pimpinan”, ungkap Faisal. (SMSI Lahat)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *