oleh

Kepala BNPT: Tindakan KKB Layak Disejajarkan Dengan Aksi Teror

JAKARTA, ENIMTV – Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Boy Rafli Amar mengatakan bahwa kejahatan Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) dengan menggunakan kekerasan, ancaman kekerasan, senjata api, serta menimbulkan efek ketakutan yang luas di tengah masyarakat, layak disejajarkan dengan aksi teror.

“Kondisi-kondisi riil di lapangan sebenarnya dapat dikatakan KKB telah melakukan aksi-aksi teror,” ujar Boy.

Oleh karenanya, BNPT membuka peluang untuk mengkategorikan KKB di Papua sebagai organisasi terorisme. Boy mengatakan, gagasan tersebut tengah dibahas oleh BNPT bersama sejumlah kementerian dan lembaga terkait.

Baca juga:  Rayakan HUT ke-49 Korpri, ASN Polres Muara Enim Adakan Giat Tali Asih

“Kami sedang terus gagas diskusi dengan beberapa kementerian dan lembaga berkaitan dengan masalah nomenklatur KKB untuk kemungkinannya apakah ini bisa dikategorikan sebagai organisasi terorisme,” kata Boy dalam rapat dengan Komisi III DPR, Senin (22/3/2021).

Bahkan Boy menegaskan kemungkinan pihaknya juga akan memberi saran kepada presiden agar KKB dinyatakan sebagai organisasi terlarang karena perbuatannya telah merenggut banyak nyawa dari aparatur negara maupun masyarakat sipil.

Baca juga:  Update 5 Juni 2020: Kasus Terkonfirmasi Positif COVID-19 di Indonesia Naik 703, Pasien Sembuh 551 dan Meninggal 49

Kendati demikian, Boy menekankan perlu ada diskusi mendalam yang melibatkan sejumlah kementerian dan lembaga, termasuk Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, sebelum memutuskan hal tersebut.

“Ini tentu perlu pembahasan-pembahasan, kami sedang mempromosikan diskusi-diskusi itu agar lebih masyarakat kita secara terbuka, secara objektif untuk melihat, sehingga dalam persangkaan kepada pelaku-pelaku kelompok ini bisa menggunakan pasal tindak pidana terorisme,” kata dia.

Baca juga:  Penularan Corona Capai Tingkat Darurat, PBNU Minta Pelaksanaan Pilkada 2020 Ditunda

Ia menambahkan, secara global, terorisme sudah dinyatakan sebagai musuh bersama yang perlu diperangi karena bertentangan dengan nilai kemanusiaan dan menimbulkan ketakutan di tengah masyarakat. (*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *