oleh

Terbongkar! PPK Kecamatan Kikim Timur Ubah Nama Petugas Sekretariat PPS Untuk Kepentingan Pribadi

LAHAT, ENIMTV – Forum Kepala Desa (Kades) Kikim Timur kembali mendatangi KPU Lahat untuk menyelesaikan permasalahan perihal nama para petugas sekretariat PPS yang tidak sesuai dengan persetujuan para Kades dan PPS, Senin (3/4/2023).

Selain para Kades, tampak hadir PPK Kecamatan dan PPS di beberapa desa yang ada di Kecamatan Kikim Timur, di depan KPU Lahat sekira pukul 10.00 WIB.

Setelah melakukan mediasi antara Kades, PPK Kecamatan dan Komisioner KPU, terkuak fakta bahwa yang mengganti nama petugas komisioner KPU ternyata Ketua PPK Kecamatan Kikim Timur.

Baca juga:  Kabupaten Lahat Raih Predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP)

“Yang bersangkutan mengakui bahwa dirinya yang mengganti nama yang kami setujui bersama PPS tersebut, dengan alasan kepentingan pribadi, dengan memasukkan nama keluarga, kerabatnya di sekretariat PPS,” ujar Kades Lubuk Layang Ilir, Didi Kusnadi didampingi Kades Gelumbang, Depi Aprianto.

Tak hanya pengakuan para Kades, hal serupa juga disampaikan oleh petugas PPS yang enggan disebutkan namanya saat dipanggil oleh pihak KPU.

“Saat kami dipanggil di dalam, ketua KPU Lahat sendiri yang membenarkan, bahwa yang mengganti nama para petugas Sekretarias PPS adalah Ketua PPK Kecamatan Kikim Timur,” katanya.

Baca juga:  Puluhan Masyarakat Desa Lematang Jaya Menunggu Realisasi Program BSPS

Sementara itu, Ketua PPK Kecamatan Kikim Timur, Rizal saat ditanyai perihal kebenaran tersebut tidak memberikan tanggapan apa pun melalui pesan singkat WA.

Tentu hal ini mencoreng nama baik KPU Lahat dan harus menjadi bahan evaluasi bagi pihak KPU, terlebih permasalahan ini belum selesai, karena pihak KPU Lahat masih akan memanggil beberapa petugas PPS yang ada di Kecamatan Kikim Timur.

Baca juga:  Bupati Lahat Buka Sosialisasi Manajemen Kinerja dan Sosialisasi Aplikasi SIJAPTI

Selain itu, awalnya para Kades harus membuat surat pernyataan agar bisa mengganti nama petugas sekretariat PPS yang seharusnya.

Tentu hal ini ditolak oleh para Kades, karena mereka bukan yang mengganti nama para petugas sekretariat tersebut. Justru nama yang mereka sepakati bersama PPS diubah secara sepihak.

Tak hanya itu, akibat hal ini yang tak kunjung usai, honor para petugas Pantarlih juga sampai saat ini terhambat. Padahal mereka sudah melaksanakan tugasnya. (SMSI Lahat)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *